Untuk yang ingin ikut berpartisipasi memberikan bantuan shodaqoh, bisa melalui rekening bank perantara: BCA :2800944328/0952697968 /Permata: 4102224820 / Jabar Banten: 0009580387100

PILIHAN BAHASA

Melalui Forum Ini, Dana Shadaqah Juga Kami Salurkan Kepada Kaum Fakir , Fuqara Yang Membutuhkan, InsyaAllah

Jangan Sepelekan Orang Berdosa


-->
Kemaksiatan yang menimbulkan rasa rendah hati dan harapan (akan rahmat dan kasih sayang Allah) lebih baik daripada taat yang membangkitkan rasa mulia diri dan keangkuhan. (Ibnu Atha'ilah).
Pada masa lampau, ada seorang 'abid (ahli ibadah) dari kalangan Bani Israil. Tak berlalu sedikit pun kecuali ia isi dengan taqarrub kepada Allah. Karena kesalehannya, Allah SWT selalu melindunginya. Ke mana pun ia pergi, awan-awan akan bergerak melindungi dari sengatan sinar matahari, sehingga badannya tidak kepanasan.
Suatu hari, Allah SWT mempertemukan ahli ibadah ini dengan seorang wanita pelacur. Saat melihat sang 'abid, timbul dalam hati pelacur ini keinginan untuk bertobat. Ia mendekati 'abid ini dengan harapan agar ia sudi memintakan ampun kepada Allah. Namun apa yang terjadi? Saat pelacur itu mendekat, timbullah rasa jijik dalam hati sang 'abid. Dengan kata-kata menyakitkan, ia mengusir pelacur tersebut untuk menjauh darinya. Ia merasa dirinya suci dan takut kesuciannya ternoda oleh seorang pelacur rendahan.
Rasulullah SAW menceritakan akhir kisah ini bahwa Allah mengampuni seluruh dosa pelacur itu dan mencabut keistimewaan sang 'abid serta membatalkan smeua amal yang pernah dilakukannya. Allah pun menghinakannya. Sampai-sampai seorang laki-laki berani menginjak tengkuk ahli ibadah ini saat ia tengah bersujud di tempat tafakurnya.
Ibnu Atha'ilah dalam kitab Hikam mengomentari kisah ini, Sesungguhnya, kemaksiatan yang menimbulkan rasa rendah hati dan harapan (akan rahmat dan kasih sayang Allah) lebih baik daripada taat yang membangkitkan rasa mulia diri dan keangkuhan.
Saudaraku, tidak ada manusia sempurna di dunia ini, selain Rasulullah SAW. Semulia dan setinggi apa pun derajat seseorang, pasti ia pernah melakukan dosa dan kesalahan. Karena itu, tidak pantas bagi kita menghina dan merendahkan orang karena kesalahan dan dosa-dosa yang pernah dilakukannya. Ketahuilah, saat kita menghina dan merendahkan mereka, sebenarnya saat itu pula kita telah merendahkan dan menginakan diri kita sendiri. Kecuali terhadap orang-orang yang memang telah direndahkan Allah.
Hakikatnya, selain dengan amal ibadah, Allah pun bisa mengangkat derajat seseorang karena dosa-dosanya. Bagaimana mungkin? Saat seseorang berdosa dan menyesali dosa-dosa yang dilakukannya, kemudian terus-menerus meminta ampun kepada Allah, ia pun gigih menjauhi dosa, serta berusaha menebus dosa-dosa tersebut dengan kebaikan, maka yakinlah, saat itu pula Allah SWT akan mengangkat derajatnya. Difirmankan, Hai orang-orang yang beriman, bertobatlah kepada Allah dengan tobat yang sebenar-benarnya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai (QS At Tahriim [66]: 8).
Saudaraku, jangan pernah menghina dan merendahkan orang lain karena kekurangannya. Apalagi kalau sampai membeberkannya sehingga diketahui umum. Kita dianggap baik oleh orang, hakikatnya karena Allah masih menutupi aib-aib kita. Jangan sampai anugerah Allah ini kita khianati. Menurut Rasulullah SAW, saat kita gemar membuka aib orang lain, maka Allah pun akan membukakan aib dan kekurangan kita kepada orang lain. Na'uzubillah! Maka Jadikan diri kita sebagai kuburan bagi aib orang lain. Saat mendengar aib saudara kita, segera kubur dan jangan pernah kita buka, kecuali yang dibenarkan agama.
Bagaimana caranya agar kita bisa bersikap proporsional melihat diri dan orang lain, sehingga tidak terjebak ke dalam sikap merendahkan orang dan menganggap mulia diri? Rumus 2B2L tampaknya bisa menjadi solusi. Apakah itu? Berani mengakui jasa dan kelebihan orang lain. Bijak terhadap kekurangan dan kesalahan orang lain. Lihat kekurangan diri sendiri. Serta lupakan jasa dan kebaikan diri. Wallaahu a'lam

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Initial atau Identitas pengirim, bisa menggunakan Anonymous atau atau pengguna anonim